Sejarah Suku Lampung

Sejarah Suku Lampung ~ Orang Lampung yang dimaksud adalah penduduk asli yang sudah mendiami daerah Provinsi Lampung jauh sebelum kedatangan kaum transmigran dan berbagai pendatang dari suku bangsa lain. Jumlah populasi mereka sekarang sangat sedikit dibandingkan dengan jumlah penduduk pendatang yang kebanyakan berasal dari Jawa. Karena jumlah penduduk yang berasal dari Jawa jauh lebih banyak maka pengaruh kebudayaan Jawa pada pergaulan antar suku bangsa di Lampung masa sekarang cukup besar.


Menurut suatu tradisi lisannya suku bangsa Lampung berasal dari Skala Brak, yaitu suatu tempat di wilayah Belalau, Kabupaten Lampung Utara. Nama "Lampung" sendiri dikatakan berasal dari sebuah cerita rakyat yang berjudul "Si Lampung Ratu Bulan". Dalam kronik-kronik Cina pada abad ketujuh daerah Lampung dikenal dengan nama To-Lang-p'o-whang, yaitu sebuah kerajaan yang cukup disegani dari Sumatera bagian Selatan. Peninggalan-peninggalan prasejarahnya membuktikan bahwa di Lampung pernah berkembang kebudayaan yang dipengaruhi oleh agama Hindu dan Buddha. Bahkan diduga sebelumnya sudah ada juga kebudayaan megalitik yang lebih tua di daeah itu. Selain prasasti dari masa Sriwijaya, arca-arca Buddha, berbagai keramik Cina dari Dinasti Han (200-220 M), Tang (607-908 M), dan Dinasti Ming (1368-1643 M), juga ditemukan tradisi megalitik yang berbeda dengan kebudayaan materi Hindu-Buddha, seperti menhir, dolmen, punden berundak, dan batu tempat pemujaan. Pada masa sekarang orang Lampung umumnya memeluk agama Islam, yang masuk ke daerah ini di sekitar abad ke-15.

Orang Lampung mengenal dua kelompok adat yang besar, yaitu kelompok Adat Pepaduan dan kelompok Adat Peminggir atau Pubiyan. Selain itu juga dikenal kelompok masyarakat beradat Semende (Semendo), Adat Ranau, Adat Belalau, Adat Pegagan, dan Adat Ogan. Kelompok Adat pepaduan umumnya mendiami wilayah Lampung bagian timur dan tengah, dicirikan oleh sistem adat kebangsawanan mereka yang cukup kompleks yang disebut Kepunyimbangan. Kelompok Adat Peminggir umumnya mendiami wilayah bagian barat, dicirikan oleh sistem pelapisan sosialnya yang dua tingkat, adat ini disebut juga Sebatin atau Seibatin.

Orang Lampung Pepadun terbagi lagi menjadi empat kelompok, yaitu Abung Siwo Megou (Abung Sembilan Marga), Megou Pak Tulangbawang, Buay Lima, dan Pubian Telu Suku (Pubian Tiga Suku). Setiap kelompok masih terbagi lagi atas sejumlah klen besar yang berdiam di wilayah tertentu, yang disebut buay atau kebuayan. Orang Lampung Peminggir terbagi atas lima kelompok, yaitu Peminggir Melinting Rajabasa, Peminggir Teluk, Peminggir Skala Brak (di daerah Liwa), Peminggir Semangka, termasuk ke dalamnya kelompok orang Komering (yang berdiam di daerah Ranau, Komering, dan Kayu Agung, di Sumatera Selatan).

Bahasa Suku Lampung

Menurut ahli etnolinguistik Belanda, Van der Tuuk, bahasa Lampung terbagi ke dalam dialek Abung yang dipakai oleh kelompok masyarakat beradat Pepadun dan dialek Pubiyan yang dipakai oleh kelompok masyarakat beradat Peminggir. Van Royen malah membagi bahasa Lampung menjadi kelompok dialek nya dan dialek api. Menurut para ahli Indonesia sendiri, bahasa Lampung yang disebut behasou Lampung atau umung Lampung atau cewoLampung, masih dapat dibagi menjadi dua dialek, yaitu dialek Lampung Belalau dan dialek Lampung Abung, yang masing-masing dibedakan atas dasar pengucapan a dan o. Dialek Lampung Belalau (dialek a) terbagi atas beberapa subdialek, yaitu Jelma Doya (Sungkai), Pemanggilan Peminggir, Melinting Peminggir, dan Pubian. Dialek Lampung Abung (dialek o) terbagi atas dua subdialek, yaitu Abung dan Tulangbawang. Orang Lampung mempunyai aksara sendiri yang disebut surat Lampung atau huruf Lampung (hampir sama dengan tulisan kuno orang Rejang, Serawai, dan Pasemah). Abjad yang dipakai nampaknya mengacu kepada huruf Dewa Nagari asal dari bahasa Sanskerta.

Mata Pencaharian Suku Lampung

Mata pencaharian awalnya adalah berladang tebang bakar dan berpindah-pindah serta meramu hasil hutan. Berkat pengaruh masyarakat lain yang datang kemudian mereka mulai pula mengembangkan sistem pertanian irigasi di sawah-sawah, beternak kerbau, sapi, kambing dan lain-lain. Pada abad kedelapan belas mereka mulai pula bertanam tanaman keras, seperti kopi, karet, cengkeh serta rempah-rempah seperti lada dan pala. Pekerjaan berburu binatang liar serta mengumpulkan hasil hutan masih dilakukan oleh sebagian penduduknya. Pada masa kini untuk mengusahakan kebun-kebun lada, kopi, cengkeh dan lainnya mereka mengupah buruh-buruh transmigran. Sebagian di antara mereka memilih pekerjaan sebagai pegawai pemerintah atau swasta di kota-kota.

Referensi : Depdikbud 1978
loading...
Kamu sedang membaca artikel tentang Sejarah Suku Lampung Silahkan baca artikel Suku Dunia Tentang | Yang lainnya. Kamu boleh menyebar Luaskan atau MengCopy-Paste Artikel ini, Tapi jangan lupa untuk meletakkan Link Sejarah Suku Lampung Sebagai sumbernya

Sejarah Suku Lainnya